15 November 2018

List Persiapan Melahirkan (dari pengalamanku)

Hai...Hai... lagi rajin negokin blog nih, mungkin karena ingin berbagi pengalaman yang berharga.
Pernah ngga bikin list untuk keperluanmu, kalau saya selalu bikin, even cuma mau berpergian 3hari sekalipun, entahlah kebiasaan, selalu prepare (anak wedok banget ya) terlebih kalau mau pergi sama si kecil (pritilannya ngalahin bawaan kita sendiri, ya ga sih).

Apalagi bikin list sebelum melahirkan (semoga ga pamali ya, secara saya masih hamil muda -again- haha)...
Percakapan bersama suami mengingatkan kalau persiapan untuk bikin list persiapan melahirkan, buruan bikin disiapin, keburu lairan ntar belum siap-siap (kayak sebelumnya H+2 baru beli-beli barang, jadi kado buat baby kepakai semua hehhe tks ya buat yang ngado...).
Biasanya di rumkit sudah disiapin buat baby newborn kita, dan untuk keperluan pupak tali pusar jadi untuk yg ini ngga perlu terlalu heboh.

Estimasi keperluan di rumkit (stay 3 hari)
Keperluan Ibu :
1. Buku Riwayat di rumkit (klo kamu pindah-pidah rumkit usahain bukunya ngga ganti2, gpp bawa buku dari rumkit lain kok)
2. Daster kancing depan 3-5setel (usahakan yang longgar, klo sempit ntar susah buka tutup buat menyusui) kalo kurang siapin lagi di rumah, biar keluarga yang atur.
3. Underwear : 6 pasang (bra menyusui biar ga kendor #antikendor2klub)
4. Sarung : 1 stel (bebas mau bawa atau ngga jika daster cukup ya udah skip aja)
5. Baju pulang dari rumkit : 1 stel
6. Pembalut nifas : 1 pack (biasanya disediain rumkit, buat jaga-jaga klo ngga disediain)
7. Korset : 1 pasang (penting nih, tapi klo kamu sc mgkn ditanya dulu ke suster/dokternya ya)
8. Breast pump (sudah disteril) dan botol penampung asip -klo bisa botol kaca tutup rubber itu ya-, cupfeeder, tas asip (menyesuaikan aja, karena abis lairan asi masih sesuai kebutuhan baby). Gak sampe luber-luber..... tapi kamu harus sedia BP sendiri biar higienis, dan inget ini kolostrum awal yang kuning-kuning itu penting banget buat di kuras biar produksi ASI mu kemudian hari meningkat. Jangan Malas ya, pengalamanku kalau awal2 di rumkit ini harus pumping biar ASI mu produksi terus. Dulu, saya pumping langsung setelah anak lairan, sambil Direct Breastfeeding, kan ngga ngapa2in, ya udah nonton tv di kamar sambil pumping, eh ASIp Alhamdulillah tuh....
9. Minyak kayu putih, Yleo (apapun yang bikin kamu nyaman aja deh, komik juga boleh dibawa wkwkwk)
10. Alat kosmetik : 1 dompet (penting biar foto after maternity supaya layak diposting di socmed -hahahaha-)
11. Sendal jepit anti selip : 1 pasang (kalo perlu ke rumkit dari rumah pakai jepit ini aja, ga perlu yang heels ya, inget ini lairan sis, bukan nge-moll)
12. Iketan rambut : secukupnya
13. Bergo instan : 2 pasang (buat muslimah sholihah, ya walaupun pas lairan harus ngeden kaki ngankang tapi untuk kebutuhan diliat biar enak siapin ya sis)
14. Plastik baju kotor dan tas untuk ke rumkit siapin yang nyaman dan instlye hehehe....
15. Snack/Minuman : boleh bawa, boleh ngga secara makanan di rumkit udah banyak banget -pagi susu-telur-snack, sarapan nasi lengkap, siang ada lagi, snack sore, malam ada lagi, udah cukup banget sih.... tapi klo mau nyemil misal cemilan buat busui gpp kok, anggap reward buat pulihkan tenaga kamu abis lairan)

Keperluan Baby :
1. Baju newborn : 1 stel untuk pulang (kalo kamu pingin di rs pakai baju sendiri, bawa 3-5 pasang, beri nama dan beri tau suster rumkitnya)
2. Kaos dalam baby : 1 stel untuk pulang (idem diatas jika mau pakai baju sendiri pas di rumkit)
3. Sarung tangan, topi dan kaos kaki baby : 1 pasang
4. Diapers newborn : seperlunya, karena di rumkit disediakan, jangan pakai popok kain, repot kalo di rumkit, ga ada yang nyuciin sis....
5. Bedong baby : 1-2 pair
6. Minyak telon, kapas bulet basahin pakai air (taruh tmpt seperti tepak/locknlock gitu lho -ini buat klo baby pipis/iik-)
7. Selimut baby dan gendongan kain, atau stroller (tapi menurutku lebih kepakai gendongan biasa aja)

Keperluan Keluarga yang jaga :
1. Alat sholat (mukena dan sajadah)
2. Baju tidur / baju ganti : 3 pasang (sekalian underwarenya jgn lupa)
3. Alat mandi : secukupnya (karena untuk ibu dan baby biasanya dari rumkit disediakan, kalo mau bawa sendiri gpp kali yaaa)
4. Snack dan minuman : secukupnya. (kalo ibuku-nenek dari anakku-bawa kopi dan gelas sendiri dari rumah, kayak mau kemping lah pokoknya, segala ada, cakepppp)
5. Bawa charger hape (jika beda-beda hapenya ini juga dibawain buat ibu bayi ya!) dan bawa powerbank jika perlu.
6. Handuk (kalau bisa sih ada yang nginep di rumkit, klo ngga ada ya gpp pulang pergi, yang penting support buat ibu baru yaaa)
7. Dompet, dan surat nikah untuk urus akte kelahiran atau surat keterangan lahir (sama biaya untuk rumkit disediakan, jika asuransi maka kartu dll nya siapin)
8. Obat-obatan pribadi

Keperluan Anak (jika mau ikut nginep di rumkit) :
1. Baju Ganti : 2 pasang
2. Dalaman dan underwear : 2 pasang
3. Susu dan snack
4. Alat mandi si kakak
5. Handuk si kakak
6. Alat sholat si kakak berikut sajadahnya
7. Selimut.

Semuanya diatas pisahin menjadi :
1 tas ibu
1 tas keluarga jaga
1 tas si kakak
1 tas snack (hehehe...)

Demikian list persiapan melahirkan telah saya susun sedemikian pentingnya, jika ada saran, komentar, atau mau nambahin list, silahkan tulis di kolom komentar.

Senangnya 1 post ber-faedah di hari ini, sekian dari blogger senin-kamis ini, see you gaes.... hahahaha cheers....

Ilustrasi Tas Persiapan Melahirkan 
(source : google)


9 November 2018

Gala Premier Pertamaku Film "Hanum dan Rangga"

Saat itu..... saya menerima undangan untuk menjadi orang pertama yang nonton film "Hanum dan Rangga" besitan MD Entertaiment langsung dari Pak Rangga - nya. Wah senang sekali apalagi diminta untuk mengajak temen-temen blogger lainnya, dengan gercep - nya saya menghubungi para blogger yang masih incontact (maklumlah saya ini blogger senin-kemis belum pro apalagi jika amateur, jauuuuh dari kata-kata itu). Banyak yang tertarik tapi rata-rata berada di luar kota Jakarta (karena sayapun anak rantau, jadi kenalan juga blogger rantau wkwkwk). Long story in short story, saya pun bergegas ke Plaza Indonesia dengan kendaraan hijau-hijau yang fenomenal saat ini.... yak, naik Go-Jek wkwkwk anti macet dan pas setelah hujan berhenti, sejuk, semesta mendukung.... Sesampainya lokasi, mall ring-1 ini menyambutku dengan ramah.... hehehe maklum anaknya kumus-kumus abis pelatian dan foto-foto di lapangan. 

Selasa, 6 Nopember 2018 Hari bersejarah buat saya, betapa tidak (kliatan noraknya hahaha) saya nonton Gala Premier Film  "Hanum dan Rangga" Faith and The City saya langsung ambil tiket dan masuk teater 3 karena pintu teater 3 telah dibuka.... Lupa beli cemilan pikirku, ini kan film drama, mungkin aku akan terbuai ngantuk karena hari itu saya cukup lelah. Cuplikan film dimulai, ada yang horor (tetep ya favorite di Indonesia) dan film horor lagi (jadi ada 2 cuplikan film horor, satunya horor Indonesia, satunya Horor Asing). Lalu Filmnya mulai, beberapa orang yang datang terlambat berseliweran, menganggu kekhimadan menonton film..... Cerita awalnya tentang keluarga Rangga yang akan ke Vienna dan pamitan dengan sahabat karib mereka Aziza, wait2 Aziza ini siapa? Inget ngga dulu difilm 99 Cahaya di Langit Eropa, ada korban 9/11 yang menjadi narasumber Hanum, Yak.... ingetkan kan? Kalo suka nonton sih pasti inget sekarang ..... (Maksa amat haha).
Kemudian konflik dimulai dimana hanum mendapat tawaran magang di kantor berita GNTV. Disini lah konfik dimulai. Film genre drama yang memiliki alur cerita yang Apik ini sangat layak ditonton, apalagi yang pernah galau kerja didunia media (Uhuk3x). Pasti memahami apa itu kepentingan rating, konten, berita yang menjadi sorotan publik dsb. Hanum sebagai jurnalis dan passion jiwanya ke dunia reporter sangatlah tertantang akan pekerjaan ini, walaupun dia benci intrik sang Big Boss yang diperankan oleh Arifin Putra. 

Dalam peran antagonisnya, Arifin Putra malah menarik perhatian saya, dia mirip pemilik media dimana saya pernah bekerja (dulu). Mirip sekali, ambisi, gila kerja, time is working time, no family time, kadang hangout dengan kami para pekerjaannya sambil bawa istri (mungkin sekalian family time ya), almost spending time at office, kadang mikir istri buat apa ya, kok ngga pernah ditengokin (Yak saya julid). Okeh babe, lanjut lagi yak......

Selain peran antagonis yang apik diperankan oleh Arifin Putra, saya sebenernya tertarik ke kalimat "Would the world be better with Islam?" dan terjawab di akhir film - nya, so kamu harus tonton film ini. Alur cerita apik, pemeran sangat baik berperan sesuai perannya, walaupun kalo liat aktingnya Titi Kamal agak kurang ngegigit deh. Tapi dibungkus dengan cerita yang sangat menyentuh hati, sukses bikin penonton Baper se-Baper-Baper-nya..... (ngga lebay karena emang bikin baper cui)

Menurutku film keluarga ini layak ditonton oleh seluruh keluarga karena after merrid romance-nya dapet banget. Kamu harus nonton ya sama pasangan, kaka, ade, pacar juga boleh kok..... 
Gala Premier Film "Hanum dan Rangga"
Saksikan Film-nya mulai 8 November 2018 di bioskop.
#Film #Drama #FilmKeren #AfterMeridRomance #HalalMovie 

15 Januari 2015

Penyebab Mulut Bau dan Cara Mengatasinya

Punya teman dengan mulut bau, ngga ? Atau malah pasangan kamu mulutnya bau ?
Mungkin akan sangat penting adalah mencari tau penyebabnya sebelum mencegah atau mengobati
Oke, first of all biar dikata tulisan sesuai dengan judul mari kita breakdown penyebab mulut bau guys! (cie sok gaul pake nulis guys segiling hahgahag)

Rongga Mulut Bermasalah
Bersarangnya kuman dan bakteri ini karena karang gigi maksimal bertengger di sela-sela gigi.
Luka pada mulut, ini sementara kali ya tapi ganggu juga.
Mulut kering akibat obat diuretik atau terlalu banyak mengkonsumsi obat-obatan.

Rokok
Nah ini noted untuk perokok, mulut mereka pasti bau karena tembakau yang bercampur dengan zat-zat lainnya.

Masalah Kesehatan
Sedang mengalami radang tengorokan (farangitis), infeksi mulut, sariawan dan bisa jadi infeksi lainnya. Refluks asam, diabetes, intoleransi laktosa, kembung atau bisa jadi mengindap penyakit hati atau usus juga bisa sih (tapi saya awam untuk mendetailkan better konsul ke yang lebih ahli).
Mengkonsumsi Obat-obatan (antihistamin dan diuretik atau juga suntik insulin)

Cara mengatasi Bau Mulut :
- Menyikat gigi dengan benar, 3 kali sehari (atau lebih)
- Minum jeruk nipis hangat setelah bangun tidur
- Konsumsi buah-buahan di Pagi hari
- Kumur-kumur dengan air daun sirih yang diremas-remas lalu direbus dengan air matang. Tidak perlu terlalu banyak daun sirihnya, yang penting cukup untuk 2x sehari
- Makan permen karet mint, hehe ini mirip seperti diiklan-iklan tapi ampuh untuk mengatasi mulut bau secara instan tidak permanen atau hanya saat permen dikunyah saja.

Beberapa yang saya tulis hanya berupa opini dan beberapa sumber tulisan dari blog lain.
Semoga bermanfaat kawan. 








22 Agustus 2014

Waktu-Waktu Memerah ASI dan Cara Mengatasi Perahan Sedikit plus curhatannya

Yuhuuu sudah berlalu 2 tahun lalu saat saya memulai memerah ASI untuk Afiqah (skrg 2 thn), jadi ceritanya diriku meng-ASI adalah hal yang tak disangka (krn sampai sekarang msh nenenin) awal saat hamil malah sibuk nyari merk susu untuk baby saat ditinggal kerja (uhuk sampe keselek), lalu sampailah di hari dimana merubah segalanya (mendadak flashback dg lagu khas film hollywood...halaaahh) aku menemukan buku AyahASI yang ternyata memberi edukASI yang besar manfaatnya dan membuat pikiranku berubah 180 derajat (yaealah kayak apaan coba haha). Awalnya aku sama sekali ga ngerti cara nyimpen ASI dll sampe baca-baca artikel dari AIMI ada di webnya tapi tetap aja ga ngeh (haduuhhh ini salah IQ kyknya hehehe) tetep lho bun aku ga mudeng blas..... Sampe suatu saat baca status BBM temen, "Alhamdulillah dede lulus S2...." aku chat dia, yang kebetulan ibu bekerja juga. D: Apaan sih itu lulus S2 say? tanyaku, dan si temen bales, T: Oh itu sebutan utk tetap memberikan ASI (tanpa susu formula/ susu bubuk) sampai dengan 1 tahun din....  D: We-O-We hebat banget, (makin penasaran) gimana caranya ngasi ASI sambil tetap bekerja? T: Di pompa din... D: pakai apa? T: Pakai pompa tapi aku pakai elektrik merk e medela D: Ooo, emg keluar ya dipompa T: Hahaha.... km bener2 ga ngerti ya? (dlm hati, iya ga ngerti blas) T: Jadi aku stok ASI din.... Pas cuti 3 bulan setelah melahirkan aku rajin mompa untuk minum babyku pas aku kerja, nah trus di tempat kerja aku mompa juga. Untuk stok selanjutnya dan begitu terus sampai 1 thn dan selama ini anakku minum (hanya) ASI tanpa susu tambahan lain. D: Oooo begitu.... .

Disitulah aku mulai mencari tau apa itu ASI, bagaimana mompa ASI dan pakai apa.... Sampai ke buku AyahASI yang menurutku disitu merubah pikiranku dimana ASI jauh lebih baik dari susu tambahan lainnya . Tapi saya tidak menyudutkan ya, bagi yang tidak lancar ASI atau karena sakit dan lain sebagainya (bukan males mompa ya hahaha) atau kondisi lainnya yang memang ngga bisa ngasi ASI, it's ok kok bun, jangan kecil ati, saat bunda bayi dulu saya yakin (jika ibunya bekerja) rata-rata dikasih susu tambahan juga, karena saya dulu juga minum ASI cuma sampai sekitar 5 bln dan bulan ke-6 udah dikasih susu tambahan, mamah kerja dan susah mompa ditempat kerja karena ga ngerti manfaat ASI jg atau mungkin dulu juga masih asing ya dengar orang ijin untuk mompa ASI. Bukan karena ikut-ikutan tren atau ingin seperti temenku di BBM tadi, aku membulatkan tekad akan beli alat pompa yang elektrik merk Medela jg krn setelah dibrowsing merk yang umum dipakai adalah medela, hiks mahal sih tapi ya ga semahal beli hape-lah (yang gw yakin hape lu minimal android 3jetian keatas deh...hahaha).

Alat pompa saat sy beli sekitar 700-ribuan ini alat pompa termurah keluaran medela jeng-jeng... haha alat pompanya berisik pulak. Kalo mompa di tempat kerja belicik bingit deh, oiya tempat kerjaku susah tempat mompa, bukan kantoran dengan gedung yang ramah dengan fasilitas lactasi dll. Lalu kalo mompa aku suka keluar kantor di kost temen (astagaaaa ampe gitu lho).

Waktu memompa saya dikantor : Jam 10 atau jam 11 lalu Jam 2 atau Jam 3 (kondisional sih bisa 2-3 kali gw mompa haha untungnya atasan ngasi kesempatan dan pengertian ke teman2 se-proyek supaya tidak ada kesenjangan sosial atas waktu menghilangnya saya disaat mompa, krn ini kan tempat kerja para laki ya kan, jadi lebih pengertian rupanya ya paling-paling saya dibully, sini mbak ta bantuin mompa, aahhaaahaaaa maksud ngana??? hehhee tapi krn akunya suka nge-bully jadi ya ga usah tersinggunglah anggap aja hiburan biar ga steress bun, kalo stres bikin seret). Untuk memperlancar, setiap pagi dari setelah melahirkan saya memijat payudara 30 kali gerakan setiap mandi pagi dan sore, pas mau mompa juga, dikit aja sih paling 10 kali gerakan (untuk gerakannya googling aja ya, atau ikut senam hamil biasanya diajarin kok). 

Hasil perahan bukan patokan!. Percayalah sayapun mulai membeli pompa medela tadi pas melahirkan gara-garanya payudara penuh hingga perlu dipompa, trus dibelikan botol sama suami, alat pompa minjam hospital (ini ternyata tidak dianjurkan lho bun, meminjam alat pompa krn bisa menyeberkan kuman atau bakteri gitu lho coba googling aja, tapi karena saat itu belum dibeliin suami, ya sudah terpaksalah...) alat pompa di hospital elektrik medela tapi segede gaban ada box biru seperti radio jaman dulu (hahaha). 
Dan hasil perahan pertama saya adalah 30 ml saja (sumpah ini cuma basahin pantat botol doang) hiks, tapi suster di hospital itu bilang sih, kalo awal-awal melahirkan memang sedikit kok bunda, kan kebutuhan bayi juga cuma 40ml-an sehari. Ow oke baiklah, lalu mulailah membeli peralatan menyimpan ASI, botol kaca dan botol untuk memompa, breast shield, pad dll. 

Kemudian perjalanan menyimpan ASI, yang tak mudah, percayalah bahwa bayi selama 40 hari itu pasti rewel nangisan dan susah tidur malam, tidurnya siang.... jreng2x.... Ditambah lagi masih awal-awal newborn baby, belum ngertilah gimana2nya jadi mommy, sampe babyblues gara2 pas malam2 yang lain tidur gw mesti bangun tiap 60 menit untuk nyusuin selama 30 menit dan itu sampe jam 5-6 pagi baru Afiqah tidurnya nyenyak (this is true story) huaaaaa nangis ala penyanyi india pegangan pohon sambil tutupan kain sarinya. 
Akhirnya kubuatkan pola mompa sambil tetap menyusui langsung si Afiqah, Pagi saat dia tidur pulas aku mompa dan disimpan di lemari es (bawah) sampai suhunya kira-kira sama kucampur jadi 1 botol, saat itu dapetnya kisaran 60 ml (udah nyolong-nyolong waktu tuh untuk mompa dan sebisa mungkin ga berisik, krn pompa gw murahan jadi berisiknya kyk mesin traktor (kata tmn gw hahaha) apalagi Afiqah boboknya ga bisa belicik sodara-sodara, padahal Apartemen kecil, kentut aja kedengaran kok apalagi mompa. Yak lengkaplah penderitaanku! hahaha). Tapi Alhamdulillah tuh 60 mL bisa membuat aku istirahat lebih lama, jadi kuberdayakan suami (yang sedang off - cuti) untuk gantian bangun dan ngangetin ASIku itu (pake air anget setelah dikeluarin dari lemari es ya bun, ini yang ngatur suami jadi ASI pas dikeluarin dari lemari es jangan langsung diangetin tapi dibiarkan sampe ngembun botolnya dan agak ilang dinginnya baru di celupkan gelas isi air panas-itu caraku-it's up to you metodenya) ini supaya aku bisa tidur selama 2-2,5 jam sampai Afiqah nangis lagi untuk minta ASI. Begitulah kira-kira hehe, Nah mulai lancar-lancarnya setelah 40 hari-an.
Jadi bisa mompa pagi  dini hari kira-kira jam 1 an deh, sambil nonton hbo atau startv aku mompa, bangun dini hari sepertiga malam (halah) aku terbangun sendiri seperti ada yang ngebangunin padahal ngga ada. Embuh lah mungkin aku halusinasi (hahaha) tapi niatnya itu lhooo kalo bukan karena semangat Afiqah mungkin juga ga bisa kebangun, ehtapi waktu itu berasa sih, PD-keras dan cekot-cekot jadi mau ga mau mesti bangun and mompa sambil nyemil dan minum air putih anget hehehe ini andalan and ampuh bgt untuk mensugesti ASI cepet keluarnya (LDR).

LDR (Lead Down Refleks) artinya asi keluar dengan deras dan banyak sekali sehingga cepat penuh botol penampungannya hehehe dulu sih ya aku ingetnya sampe ganti botol dalam keadaan mompa jadi ASI-ku sekali mompa saja bisa 300mL lebih deh, ampun itu ngeri sekaliiii haahhaaa kebayang ga mompa sampe ganti botol piye iku carane (but it's true story). Emang itu bukan patokan jadi ngga selalu begitu dan kalo bunda ngga segitu jugak jangan berkecil hati, karena banyak faktor, babyku cewek mungkin saat itu nen-nya sedang sedikit, lalu tidurnya lama dan pulas. Aku juga ngga selalu 300mL keles.... hahaha (virus keles merajalela). Oiya kalo dikantor biasanya dapat 150mL-an tapi lama-lama cuma 100mL an. Pas Afiqah 9 month Asi-ku seret jreng2x.... closing proyek dan hectic bgt suasananya. Lalu seret, mompa cuma netes-netes dan hasilnya kisaran 50 mL ajah. Jadi stock pun berkurang buanyak, tanpa pemasukan stock yang berarti, jadi gini kebutuhan bayi setelah makan itu memang lebih sedikit minum ASI-nya karena ada asupan mpasi (makanan pendamping ASI) tapi ya tetap semangat ya mompanya, pagi hari sebelum subuh mompa dulu, subuhan, masakin Afiqah (pake slowcooker ajib penyelemat anak bangsa), nyiapin buahnya di blender kecil (diblendernya pas Afiqah mulet-mulet mau melek matanya, jgn pas subuh diblenderin buah nya ntar malah benyek) barulah mandi untukku persiapan kembali bekerja. Pas mompa asi biasanya aku sambil denger music dan browsing biar ga bosen dan lebih rileks (tips mompa asi di kantor dari gw). 

Halangannya adaaaa aja... ASI SERET (damn) ini terjadi juga padaku. Cara mengembalikan ASI supaya lancar. Beberapa saat ku browsing adalah Pergi Shopping, Belanja, Pijet, Spa, Berenang, Olah raga (yoga, pilates,jogging dll). Nah aku coba tuh, keluar khusus untuk me time (demi ASI ya alasannya hahaha) shopping dan pijet di mom n jo. Lalu wow pas mompa dapet 100mL tanpa perlawanan berarti dan cepet ga sampe 30 menit (waktu mompa rata-rata gw 30-40 menit, hehe lama juga ya). 

Afiqah 11 bulan pas bulan puasa ramadhan (karena lahirnya bulan ramadhan thn lalunya) jadi untuk kali ini kau harus puasa. Puasa saat menyusui dan mompa, We-O-We deh rasanya.... lemes-lemes gimane gitu jeng-jeng... Tapi kubuatkan jadwal seperti ini : Saur makan seperti biasa (tambah susu herbalife) minum air putih 2-3 gelasan deh - Sore menjelang magrib (gw jogging bentar, persiapan mau ikut lomba lari hahaha) - Buka puasa (takjil dan air putih, kurma, cemilan dkk deh pokoknya) - Magriban - Tarawih (kl ga ya langsung makan seperti biasa) - Mau Tidur (minum susu herbalife+cemilan porsi kecil aja biar ga ndut hehe) Nah makanannya banyak kan? Jadi jangan takut menyusui sambil puasa atau puasa sambil menyusui hehehe.... Tenang, jika Tuhan menakdirkan anak titipannya diberi ASI sampai dengan 1 thn atau lebih pasti ada caranya. Dan ibadah kepadaNya pun tetap dijalankan. Alhamdulillah, ASI lancar dan Bismillah begitulah seterusnya untuk semua bunda out there yang sedang galau karena asi seret, bulan puasa atau sedang persiapan melahirkan. Is there any question, plis leave your comment karena banyak hal ngga bisa ditulis satu-persatu.

Peralatan untuk mompa ASI di kantor (dan perkiraan harganya hehehe mak-mak bgt) :
1. Pompa ASI (elektrik 700ribuan medela mini elektrik, harga sekarang mungkin 800-900an krn sy beli agustus 2012 pas fika lair hehe).
2. Botol medela (isi 3 botol 150mL, harganya 125ribuan deh lupa ane gan, belinya di PGC biar murah ahhaha).
3. Botol kaca tutup karet, atau seperti caraku, rajin beli YOU-C 1000 botol kacanya disimpen digodok(sterilin) trus beli tutup plastik nya gopek-an satunya (Kisaran 6000-an, tutupnya uc baru 500-an sebuah, atau beli punya gw ada yang masih baru kok gara-gara belinya kalap trus kebanyakan hahaha japri aja ya). Beli botol tergantung kebutuhan dan lemari es nya mampu nampung berapa botol. Pengalamanku (lemari es 2 pintu kecil dan 2 rak) maksimal 80 botol tapi susunannya rapi tapi bisa lebih juga kalo disumpal-sumpalin. Asumsi aja, beli 20-30 botol dulu (kan awal-awal belum melimpah juga) dulu sih ninggal kerja Afiqah aku nabung ASI sekitar 35-40 botol @90-100mL (tapi ada yg pake plastik kalo diasumsikan botol semua kisaran segitu setara 3,5 an Liter). Jadi modal beli botol kaca kira-kira 30 botol x 6.500 = 195 ribu
4. Tas pendingin untuk simpan ASI saat di kantor, sama es gel, di suatu seminar asi yang pernah gw ikutin, nyimpen ASI dengan pendingin Es Gel ini bisa tahan sampe 12 jam, kalo kantornya ga ada lemari es (menurut dokter Oey sih ASI tetap baik sampai 24 jam kok jadi ga harus panik kalo kantor bunda ga ada lemari es, cukup bawa es gel yang agak banyak aja ini sih kata dr Oey pengisi materi tsb). Gw beli di ACE Hardware yang selempang kecil ada depannya untuk bawa alat pompa, sengitku harga tasnya 150ribuan deh plus Ice gel nya kecil 2 biji (30ribuan satuya jd 60ribuan) trus beli yang gel biru kecil-kecil bisa di guntingi kayak air warna biru (agak mahal yg ini, tapi gw lupa kyknya 60ribuan apa ya ah anggaplah segitu). Berarti untuk tas ASI+es gel = 150+60+60 = 270 ribuan.
5. Plastik ASI, nah ini kata banyak orang ga baik untuk simpan ASI karena lemak ASI menempel di plastik, sekalipun plastik yang baik. Tapi kalo nanya dr Oey, ASI tetap baik no matter how you pumping (even in toilet) or storage.... (melegakan deh kalo ngobrol sama dr Oey ini, udah cantik-jawa banget pulak, and menurut dia semua baik krn ASI sangatlah baik believe me... no matter how you storage your ASI, intinya ASI loe tuh baik). Satu lagi percayalah bahwa kandungan ASI lebih dari dugaanmu jadi walaupun pake plastik kiloan pun ASI tetap baik kok. Harga plastik kiloan (ini juga steril kata dr Oey) murah meriah 5000 dapet 100 pcs, tapi saya pakai plastik khusus ASI sebungkusnya 40ribu isi 30pcs warnanya biru. Karena lemari es saya kecil (2 pintu tapi cilik) jadi pas ASI-ku melimpah ruah terpaksa menghemat tempat dengan plastik ASI ini, per plastik bisa ku isi 200-300mL jangan lebih dari 340mL karena bisa sobek plastiknya (pengalaman). Untuk Plastik bisa beli 2 bungkus jadi 80 ribuan.

Trus kita total sodara-sodara : 700.000+125.000+195.000+270.000+80.000 = 1.370.000 :D ga murah juga ya. Tapi tunggu kalo misal pakai susu bubuk, per bulan kata temen yang berhalangan meng-ASI bisa habis 2 kaleng@500 ribuan (ini kata tmn merk susu dibawah 1thn) = 1.000.000 /bulan dikali 12 bulan = 12 jeti setahun belum beli pampers-nya (lebih hemat ASI kan bun qiqiqi).

Baiklah ini post panjang banget kalo nulis blog di hari Jumat dan saat Freeday jadi semagat empat lima yaaa hahaha belum lagi temanya Afiqah hahaha..... Puanjang buanget deh..... Semoga bermanfaat ya!

Cheers, another story about me and one more posting... Yeey!

12 Agustus 2014

Ikutan Lomba Lari Gratisan, Independence Day 31 Agustus 2014

Kata siapa ikutan lomba lari ngabis-ngabisin duit haaa??? Buktinya ada lomba lari gratisan yang selalu ada tiap tahunnya. For example, 10K bulan juni kemarin, namanya Jakarta International 10K (8 Juni) penyelenggara Kementrian Olah Raga. Memang sih ya sebagian besar lomba lari yang sedang hits bingit di kota ini (sy di Jakarta, red) berbayar alias ga gratis (ya iyalah ya itukan lawan katanya aja, lama-lama sy rada-rada bego, ga kreatif, kelamaan duduk didepan laptop sambil update blog wkwkwk). Nah, biasanya berbayar berapa sih bu ?? Rata-rata lomba lari yang lagi nge-hits ini berbayar antara 100k-200k. Kalau diatas 200k, artinya lu kaya ikutan lomba mahal-mahal datang pagi-pagi and ga menang, wkwkwk kalau saya berharap dapet doorprice sepeda (biar kalo gowes ga minjem sepeda lagi, xixixi).
Saya pribadi hanya ikut lomba sesuai kemampuan kantong dan tidak maksain diri untuk ikutan semua event lomba lari (yang kebetulan sedang menjamur dan buanyak diselenggarakan). Sy udah ikutan lomba Mandirirun Oktober 2013, Mandirirun Maret 2014, Jakarta Maraton Okt 2013 (5K aja sih judulnya sih event marathon tapi ane cuma 5K cyn...), Green Run 2014 (Astra), IFEX 2014. Udah 5 (lima) lomba lari saya ikutin range biaya yang sudah sy keluarkan sekitar 500ribuan, dan saya dapet doorprice (hanya sekali) voucher belanja 100ribu hehehehe... (Ampun deh pake ditulis lhoh di blog). Tapi yang ga mungkin terbeli adalah kepuasan menyelesaikan lomba lari dan masuk garis finnish... (Rasanya kayak menang lomba sungguhan). Pengalaman lari yang paling deg-deg an adalah saat Mandirirun Okt 2013 karena itulah pertama kali saya ikutan lomba lari. Well, lari bukanlah hal baru buat saya, awalnya saya sering lari saat lulus SMA hmm jangan tanya tahunnya karena itu menyatakan bahwa sy hampir 30 thn (catet, hampiiirrrr!!! HAHA), karena kalo basket di kampus saya ga ada basket cewek. Dan waktu SMA olah raga saya ya basket, lari, softbol (yaelah baru main softbol 2kali aje disebut wkwkwk, sekalinya sama Donny Kusuma acara couching clinik, trus sekalinya lg jatuh ampe lengan dan lutut beset tak terkira lalu berhenti. Ok). Lalu kuliah, olah raga renang itupun kalo lagi ada duit aje (wkwkwk keseringan nonton uang saku abis, ikutan mroyek juga ga sering-sering gajian, jadi grader duitnya cair akhir semester trus buat liburan ke jogya, abis dah. Ok). Jadi intinya lari salah satu olah raga individual yang paling bisa dilakukan, asal tahan diliatin orang kampung gara-gara lu lewat rumahnya sambil lari-lari (pan gw tinggal di kampung pas di sby, yaelah iyee percaya maakkk wkwkwk). Nah, sebuah kisah tragis yang pernah saya alami, pernah diajakin sepedahan sama temen kampus, eya kira-kira sepedanya bisa minjem ga? (eya gw kebangetan, udah diajakin.. pake minjem sepeda segala, super ngerepotin, dan bikin orang lain males ngajakin gw gowes kali yak... abis itu selesai, ga ada ajakan gowes yang mampir, hahaha). Akhirnya, lagi-lagi lari merupakan pelabuhan terakhir yang (satu-satunya) saya bisa lakukan. Eeaaa, sepatu keds aja gw dikado ama temen SMA, hihihi hore ada sepatu orange yang keren and bisa jadi modal gegayaan (#ehem). Paling ga pasang headset lagu-lagu dangdut lari yang nge-beatnya pas buat lari (oiya, dengerin lagu itu sebenernya hanya alibi supaya ga kedengeran diomongin sama org di kampung, atau pura2 ga denger pas diajak ngobrol sama mas2 ignoran yang ganjen). Lalu jaman udah berubah, atau sy yang agak tau diri, lari pindah ke stadion (yang emang tempatnya orang olah raga). Kemudian berlanjut hobi lari di Bandung, agak gegayaan larinya di sabuga ITB, biar agak 'kuat' sama dinginnya bandung (agak norak ya, orang Surabaya lari pagi di Bandung ngga kuat sama 'dingin'nya kota kembang xixi) jadinya beli jaket and celana trainning warna senada (#uhuuukk). Lucunya sy punya cerita nih pas lari di Bandung, karena lari nya berangkat jam 5 an daaann kost-an (cewek) masih dikunci sama ibu kostnya, alhasil jadilah membangunkan ibu kost demi lari pagi (#eaaa). Ibu Kost yang juga janda cantik (info ini ignoran, mestinya ga perlu juga ditulis yaaa) jadi tau saya hobi menyelinap pagi-pagi untuk lari pagi and fitnes di sabuga (yg tempat fitnesnya bau keringet dan bikin mual mau muntah yeaks tapi murah well tahan-tahan aja ama baunya). Akhirnya setelah beberapa kali konsisten lari di sabuga, ibu kost mau ikutan (nemenin gw), ya udah sempet diajakin tapi emang dasarnya gw kurang peka, kalo lari ketinggalan mulu si ibu kost dan akhirnya ibu kost ga ngikut lari bareng gw (mungkin dia bete kali ya ditinggalin mulu ama gw, how knows...). But, akibat lari pagi itu berdampak menularnya wabah lari pagi di kost-an (cewek) saya di Bandung itu. Hihihi itulah virus lari pagi yang pernah berhasil saya tularkan ke penghuni kost-an (cewek) di Bandung.
Ada event gratisan lari bernama Independence Day 31 Agustus 2014 penyelengara paspampres hihihi... Ikutan yok 8K dan 17K untuk pilihan individual running. Ada juga untuk grub berisi 4 orang peserta dan ada juga event kostum terbaik. Well, Selamat berlomba ya man teman bloggers semua...

Cheers, Salam Olah Raga
xixi